terlalu pantas~

/
0 Comments

Malam itu saat langit terbentang indah..
Menyusuri langkah satu-persatu..
Menemani tiap kekosongan dan kerinduan..
Meniti tiap langkah sendirian..

Masa terasa amat cepat bergegas..
Meninggalkan aku sendirian yang masih kebinggungan..
Tiap apa yang ada sukar untuk aku gambarkan..
Juga tidak ku sangka di sini tempat ku kembali lagi..

Awal langkah ku goyah..
Sedikit beban bila ada yang mengarah..
Sukar bagi ku yang buta ini..
Meneliti segala gambaran yang dikhabar..

Secepat ini langkah ku pulang lagi..
Meniti kelukaan yang sukar bagiku..
Tatkala kata memusnah tatkala tindakan penghindar..
Mungkin dua itu bakal terjadi..
Jika ia, pasti bukan dari ku..

Mustahil bagiku melepaskan genggaman..
Tercalit kaca bisa berdarah..
Tapi jika itu memang disengajakan..
Mungkin tiada lagi maaf yang terucap..

Kata nyanyuk bicara hati itu..
Setiap tindakan yang tercerna..
Buat diri ini yakin.. bukan kesempurna itu yang tercari..
Batas kejujuran yang terpalit hamparan tanah..
Sedikit tiada rasa bersalah..

Jujur.. kejujuran yang ditutur.. buat aku terfikir.. saja ingin mengikat atau
Saja buat diri ini teringat. Secepat itu semuanya berubah.. tiada apa yang selari dengan bicara kata..
Semuanya hanya perangkap semata… jujur ku katakan.. telah dalam lubang yang digali.. makin dalam dari hari ke hari.. lama mungkin tertimbus kembali.. jujur…saat itu, jika kembali… tiada lagi diri ini..





No comments:

Powered by Blogger.